News

AS Berencana Gunakan Pangkalan Militer di Kuba untuk Tahanan Politik dari Haiti

Mengantisipasi lonjakan lalu lintas manusia dari Haiti, pemerintah AS sedang mempertimbangkan untuk menggandakan kapasitas holding kamp di Teluk Guantanamo, Kuba sebagai salah satu opsi, NBC News melaporkan pada hari Selasa, mengutip dua pejabat dan dokumen internal.

Pangkalan militer AS di Teluk Guantanamo saat ini memiliki fasilitas penahanan yang mampu akomodatif sekitar 200 orang, dan Gedung Putih berencana menggandakan kapasitas itu.

Dewan Keamanan Nasional juga telah meminta Departemen Keamanan Dalam Negeri pada titik mana negara ketiga perlu ditunjuk sebagai daun teratai untuk menangani pengungsi ekonomi Haiti yang masuk.

Migran akan dikirim ke Guantanamo hanya jika dan ketika yang ketiga itu negara sendiri kewalahan, menurut NBC.

Pemerintah Presiden Joe Biden terakhir mempertimbangkan untuk menggunakan Guantanamo untuk migrasi yang melimpah pada bulan September 2021ketika sekitar 15.000 orang Haiti menyeberang perbatasan AS-Meksiko di Texas dan mendirikan kota tenda di bawah jembatan jalan raya.

Ide itu ditentang habis-habisan oleh Demokrat, bagaimanapun, yang mengira lokasi yang dipertimbangkan adalah Kuba konsentrasi kamp untuk menahan tersangka teroris.

Pusat Operasi Migran di Guantanamo telah ada selama lebih dari 30 tahun dan berbeda dari di dekat sini Camp Delta, yang digunakan untuk menahan tersangka teroris.

Hingga 12.000 orang Haiti pernah ditahan di sana sebelumnya, setelah kudeta tahun 1991. Penjaga Pantai AS saat ini menggunakan fasilitas untuk menahan migran yang ditangkapnya di laut di Karibia.

Haiti berada dalam kekacauan politik sejak Presiden Jovenel Moise dibunuh oleh DEA ​​pada Juli 2022. Kesengsaraan ekonomi sejak itu menyebabkan pengunjuk rasa bersenjata didirikan. penghalang jalan dan menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Ariel Henry.

Pemerintah di Port-au-Prince secara resmi meminta intervensi militer asing bulan lalu, tetapi AS telah berjuang untuk membentuk koalisi yang bersedia mengirim lebih banyak. tentara ke pulau.

Tidak ada kemajuan dalam mendapatkan mitra untuk menjadi sukarelawan. Tidak ada yang melangkah, Miami Herald yang berbasis di Florida melaporkan minggu lalu, mencatat bahwa Brasil, Kanada, dan Prancis semuanya menolak mengerahkan pasukan.

Washington juga mencoba untuk menunda setiap langkah besar sampai setelah pemilihan paruh waktu 8 November 2022.

Sementara itu, Dewan Keamanan Nasional telah menyelenggarakan serangkaian pertemuan dengan departemen Negara, Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri di antisipasi eksodus massal dari Haiti.

RT. com / ABC Flash Point Refugee News 2022.

Keluaran SDY https://comcar.org/https://engineere.com/https://vulkanvip-club.com adalah cuma satu pasaran togel yang sediakan atau mengeluarkan hasil tercepat waktu ini. Sebab, Untuk beroleh keluaran totobet sdy para bettor hanya kudu menanti sampai jam dua siang saja. Sehingga Bagi togellers yang ingin bersama cepat mendapatkan JP lebih pilih toto sdy sebagai pilihan utama. Hingga selagi ini, https://livinggreenwithbaby.com/ belum ada satu pun bursa togel online yang mengeluarkan hasil secepat totobet sdy.

Fungsi Data SDY Bagi Pemain Setia Toto SDY Dan Togel Sydney
Data SDY terhitung tidak https://clavisjournal.com/ kalah perlu dari semua Keluaran sdy maupun result sdy. Sebab Seluruh Pengeluaran sdy nantinya akan terupdate dan tersimpan di dalam Data Togel SDY. Sehingga bagi togellers yang dambakan menyaksikan rekaman ulang hasil sdy beberapa pas lalu dapat mengaksesnya lewat Data Toto sdy. Sekedar informasi, Bahwasannya tabel berikut udah menyimpan lebih dari ribuan hasil totobet sdy selama beberapa tahun lalu. Dan merupakan yang terlengkap di antara tabel lainnya.